MA-Ma’had ‘Aly

Ini sudah kali ke berapa aku masuk di Ma’had ‘Aly, atau biasa disingkat MA. Aku banyak mendapat manfaat di sana. Syukur juga sih aku masuk. Tapi ada yang membuat ganjalan di hati. Soalnya masuknya tergantung gurunya bisa ngajar apa tidak. jadi yaaa agak repot. Apalagi psikiatri. Pelajaran itu adalah pelajaran yang paling ku  minati setelah tafsir. Tapi sayang dosennya jarang masuk.

Pernah suatu kali kita rapat. Kawan-kawan satu kelas bagi-bagi tugas. siapa yang nulis jurnal, siapa yang jadi bendahara, siapa yang nulis bahan-bahan yang diajarkan dosen di kelas dll. Lhah waktu pelajaran tafsir, katanya suruh aku saja yang nulis. tapi aku ogah. Aku dah banyak tanggungan. Nggak mau ditambahin lagi. Takutnya tanggungan yang dulu-dulu tambah terbengkalai.

hari selasa malam, entah tanggal berapa, lupa. My Moen-Moen bilang padaku, katanya si Moef-Moef kemarin itu bilang gini: “Udah, Fa aja yang nulis tafsir. soalnya Fa kan ngefans gitu…” (ini omongannya si Moef2 ku hiperbolakan)

Gubraks! serasa ditimpuk batu karang nih ngedengernya. Aku kalo ngefans ya sama ilmu dosen-lah! tapi nggak ada salahnya kan kalo aku ngefans sama dosennya. kan beliau dzuu ‘ilmin. beliau itu orang pinter. Sebel deh kalo dimaknai negatif. aku emang ngefans banget sama pelajaran tafsir. soalnya aku juga ngajar pelajaran itu di pondok. jadi aku butuh banget sama pelajaran itu.  selain itu dosennya juga asyik. ilmunya banyak. cara ngajarnya juga menarik. asyik deh.

kalo masalah cinta niiih, aku udah punya kriteria sendiri. orang di dunia ini masih banyak yang single. ngapain repot-repot nguber yang double… Hiiiihiiiihiiiih. Canda….

itu salah satu kejadian aja di sana. banyak enjoynya. kata dosen, anak Plumpang nilainya lebih tinggi daripada yang di Solo. wah kalo itu sih tentunya bisa dimaklumin. soalnya mereka kerjaannya alias kesibukannya cuma sedikit (dibanding kita-kita begini). maklumlah, lha wong seminggu ngajarnya 24 jam. lha di sana 11 jam aja dah kebanyakan. otomatis bisa donk fokus ke kuliah. lagian mereka nggak masuk ke area anak-anak. di pondok pak Ustadz anak-anaknya bisa jalan sendiri. kalo di pondok yang ku masuki, makan aja ndadak di oyak-oyak, tidur di suruh, belajar di perintah… suping deh alias pusiiiing…

aku juga nggak mau salah niat untuk belajar. masak belajar cuma biar dapet nilai bagus? jangan dooonk… kalau cuma pingin itu nggak usah belajar aja. nilai aja diri sendiri. tinggal pilih angka paling bagus trus tempel di jidat. tul nggak?

belajar itu harus hanya karena Allah Ta’ala sajaaaah! nggak ada cinta yang lain….

udah dulu deh. jumpa lagi di lain kesempatan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: